Select Menu

Template Information

Drop Down MenusCSS Drop Down MenuPure CSS Dropdown Menu

WISATA ALAM

Berita

Wisata

IKLAN BARIS

CAFE

KULINER

BAKERY

TOUR AND TRAVEL

» » Komunitas Karawitan Gelar Gendhing Gaya Yogyakarta di Joglo Mbah Mono

Diakui atau tidak generasi muda sekarang kurang memberikan apreasi terhadap gendhing-gendhing jawa. Sehingga gendhing-gendhing jawa, dalam hal ini karawitan gaya Yogyakarta kurang berkembang apalagi jika dibandingkan dengan gendhing Surakarta. Berangkat dari kegelisahan dan keprihatinan tersebut mendorong Siswadi beserta komunitas pemerhati seni Yogyakarta akan mengelar karawitan gaya Yogyakarta di Joglo Mbah Mono Gondang Lutung Donoharjo Ngaglik pada Sabtu 18 April, mulai pukul 19.30 WIB.

Siswadi mengatakan gendhing-gendhing karawitan gaya Yogyakarta bersumber dari kraton Kasultan Yogyakarta sebagai bagian dari kehidupan seni klasik di dalam kraton Yogyakarta. Sementara situasi dan kondisi social kemasyarakatan di luar tembok kraton begitu dinamis sehingga berpengaruh pada penghayatan masyarakat dalam mengapresiasi cita rasa seni.

Dengan pergelaran karawitan gaya Yogyakarta ini nantinya gendhing gaya Yogyakarta akan menjadi tuan dirumahnya sendiri sehingga generasi muda mau menekuni gendhing karawitan. Karena selama ini gaya Surakarta telah jauh lebih berkembang” harapnya.

Lebih jauh Siswadi menuturkan melalui pergelaran karawitan gaya Yogyakarta akan memberi kesempatan kepada generasi muda untuk berkreatifitas lewat gendhing gaya Yogyakarta.  Generasi muda diharapka bias  menambahi yang nantinya gendhing gaya Yogyakarta akan lebih enerjik. 

Karena generasi muda tidak hanya sebatas niru dan niteni akan tetapi harus bisa nambahi melalui kreatifitasnya. Ke depannya budaya yang adi luhung semakin berkembang serta populer.
Siswadi menambahkan meski sumber gendhing ini berasal dari kraton dengan alunan nada yang pelan namun dalm pergelaran di Joglo Mbah Mono akan dibuat sedikit lebih cepat tanpa menghilangkan makna yang terkandung di dalamnya.

Kepala seksi Rekayasa Budaya Dinas Kebudayaan DIY, Agus Amrullah setidaknya ada 5 buah gendhing gaya Yogyakarta yang ditampilkan di Joglo Mbah Mono, seperti gedndhing Merangdawa, gendhing Winduaji, gendhing Sumedhang, gendhing Gandrung manis serta gendhing Singanala.

Pergelaran karawitan gaya Yogyakarta yang merupakan pertamakalinya ini merupakan kolaborasi seniman karawitan dari unsure kraton Kasultanan, Pura Pakualaman, RRI Yogyakarta, ISI Yogyakarta jurusan Karawitan, SMKN I Kasihan Bantul serta perwakilan seniman dari kabupaten/ kota se-DIY. Dipilihnya Sleman sebagai tempat pergelaran guna mengingatkan generasi muda gendhing-gendhing bernuansakan alam pedesaan. (anjar)

About Info -Jogja.com

WePress Theme is officially developed by Templatezy Team. We published High quality Blogger Templates with Awesome Design for blogspot lovers.The very first Blogger Templates Company where you will find Responsive Design Templates.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post